curcolan gaje mahasiswa stress


ini hanya tulisan gaje dari seorang mahasiswa yang bingung. jadi maaf aja kalo terkesan nyampah.

uda hampir 4 tahun gw kuliah, waktu memasuki universitas tahun 2008 yang lalu gw sangat bangga dengan status mahasiswa yang gw sandang, tetapi sekarang gw justru pengen cepet cepet melepas status itu. dulu ketika masi zaman SMA sangat pengen cepet cepet jadi mahasiswa, tetapi sekarang pengennya cepet cepet ninggalin kampus. aneh memang manusia! satu persatu temen temen gw uda di wisuda, bahkan uda ada yang kerja dan berkeluarga. envy aja ngeliat temen yang sama sama masuk uni, tapi dapat gelar sarjana duluan, rada dikit minder githu… (curcol dikit boleh yaa) keluarga juga uda nyinyir nanyain kapan kuliah gw kelar. well,, ternyata hidup dibawah tekanan dan terus di desak itu emang ga nyaman banget ya guys!!

gw bilang “hidup dibawah tekanan” karna kondisi gw saat ini yang harus mengerjakan skripsi sebagai syarat kelulusan dan tugas akhir sebagai mahasiswa. ide dasarnya siy sederhana, agar ada yang ditinggalkan mahasiswa di kampus, yang merupakan hasil dari proses perkuliahan selama ini. tapi proses pengerjaan skripsi itu lho yang bikin nyiksa. dari awal gw ga stuju banget ama yang namanya skripsi skripsian, siapa sih pencetus ide brilian kalo untuk dapat gelar sarjana di Indonesia ini harus nulis skripsi??? gw timpukin juga tuh orang!! logikanya siy gini, syarat untuk jadi sarjana itu minimal lulus 144 sks, dimana didalamnya masuk skripsi yang itungannya 6 sks. nahhh… proses pengerjaan skripsi di masing masing orang itu kan ga sama, ada yang bisa kelar 3 bulan, tapi ada juga yang uda 3 semester belum juga kelar. kan konyol banget total sks yang uda terkumpul sebanyak 138 (ambil aja itungan minimal, cuz buat lulus minimal butuh 144) jadi “tergantung” karna nungguin proses yang 6sks itu kelar dulu. coba kalo diganti aja ke kuliah, 6 sks tu kan jadi 2 mata kuliah. kalo kita rata – ratakan seseorang ngambil 18sks per semester, maka dia akan tamat di semester 8, kalo dia ngambil 21sks, maka akan kelar di semester 7, dan kalo persemesternya bisa dapet 24sks di semester 6 tuh orang uda resmi jadi sarjana!! nahhhh,, tapi kalo dengan penulisan skripsi, maka peluang untuk tamat lebih lama itu terbuka lebar, tergantung lamanya proses penulisan skripsi. contohnya saja kalo seorang mahasiswa uda ngumpulin 138 sks di semester 6 atau 7, dan dia nyambil ngerjain skripsi sekalian kuliah, jika proses skripsinya lancar saja atau “lewat jalan tol” maka dia bisa tamat di semester 7 atau 8, nah gimana kalo mahasiswa itu baru kelar ngerjain skripsi setelah 3 semester??? dia baru akan tamat di semester 9 atau 10!! belum lagi mahasiswa yang memerlukan waktu lebih lama untuk ngelarin skripsi. rugi banget kan???? selain rugi materi, juga rugi psikologis, dan juga rugi itung itungan umur, karna seperti yang sama sama kita ketahui, umumnya sekarang untuk melamar pekerjaan pakai limitasi umur.

jujur gw mau kuliah sampe 160 atau 170sks, asalkan bisa dapat gelar sarjana TANPA ngerjain skripsi. toh sekarang pengerjaan skripsi uda jadi proyek dan industri tersendiri di kalangan tertentu, karna pangsa pasarnya yang luas dan penghasilan yang lumayan menggiurkan. banyak banget sarjana yang lulus dengan skripsi yang dibuat oleh joki. tu mahasiswa tinggal ngasi joki topik penelitiannya apaan, trus begitu skripsinya kelar dan si mahasiswa lulus kompre, maka si joki menerima bayaran sejumlah yang telah disepakati di awal, dan si mahasiswa pun resmi menjadi sarjana. atau skripsi dari hasil plagiatrisme. mahasiswa mengcopy skripsi dari universitas lain yang mempunyai kesamaan dengan judul yang dia ajukan, dia edit dikit, dan jadilah itu hasil karyanya. nah kalo gini kejadiannya, ga sampai dong sasaran yang ingin dituju oleh si pencetus ide skripsi, dan terang saja hal ini sangat bertentangan dengan tri dharma perguruan tinggi!!!!!!

gw menolak penulisan skripsi sebagai syarat mendapat gelar sarjana karna pada dasarnya gw merasa terbebani, dan karna sifat pemalas gw yang makin hari makin akut (kalo ada yang tau obatnya, share dong😀 ). so seperti yang sudah di duga, gw demen banget kerja pas uda deket deket deadline, alias hidup dengan filosofi “the power of kepepet”. nah skripsi kan ga ada deadline nya tu, semua tergantung kita, kalo gini ceritanya kapan skripsi gw kelar coba??? (derita gw.. hiks hiks..). seperti yang uda gw bilang di awal tadi, ini cuma tulisan gaje. so bagi para pembaca silakan aja kalo ga sependapat ama gw (syukur syukur ada yang baca tulisan ini)

About Dyra Gustin

Free spirited, adventurer, child at heart
This entry was posted in random. Bookmark the permalink.

3 Responses to curcolan gaje mahasiswa stress

  1. Anonymous says:

    Gilakkkk NGAKAK banget ni tulisan…
    Paragraf pertama gua setuju berat, and its being normal if everone that couldn’t be stay in the same position more than 4 years.

    Paragraf kedua khususnya di akhir paragraf, mengenai kalkulasi itu, sangat rasional dan logika, dan alngkah baiknya kalo itu bsa lo krim ke DIKTI atau PDK agar dipertimbangkan, atau ke persatuan mahasiswa mana kek..

    dan paragraf ketiga, trickle down effect dr paragraf sebelumnya,
    yah, bergelimpangan lah jumlah mahasiswa Indonesia, yg kualitasnya masih tertinggal.

    and the last paragraf, sebenarnya skripsi ada deadline nya lho, setelah lebih dr 12 semester, maka km harus rela d drop out dari PTN.
    So, jangan deh nggu 10 semester, mending tanya obat malas aja ke habib apa gitu….
    daripada DO Bo’….

    But, All of it, Enjoy aja….

  2. monalisa says:

    haha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s